0%
logo header
Sabtu, 21 Mei 2022 17:54

Di Pelantikan MW KAHMI Sulsel, Ahmad Doli Titip Pesan Khusus

Rizal
Editor : Rizal
Koordinator Presidium Majelis Nasional KAHMI, Ahmad Doli Kurnia Tandjung melantik pengurus MW KAHMI Sulawesi Selatan periode 2022-2027 di Hotel Four Points by Sheraton, Makassar, Sabtu (21/5/2022). (Foto: Istimewa)
Koordinator Presidium Majelis Nasional KAHMI, Ahmad Doli Kurnia Tandjung melantik pengurus MW KAHMI Sulawesi Selatan periode 2022-2027 di Hotel Four Points by Sheraton, Makassar, Sabtu (21/5/2022). (Foto: Istimewa)

REPUBLIKNEWS.CO.ID, MAKASSAR – Koordinator Presidium Majelis Nasional (MN) Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI), Ahmad Doli Kurnia Tandjung melantik pengurus MW KAHMI Sulawesi Selatan periode 2022-2027 di Hotel Four Points by Sheraton, Jalan Andi Djemma, Makassar, Sabtu (21/5/2022).

Tujuh presidium KAHMI Sulsel yang dilantik yakni Muhammad Natsir, Ni’matullah, Mustari Mustafa, Muhammad Fauzi, Fadriati, Aminuddin Syam, dan Bachtiar Manajeng. Pengurus yang dilantik lebih dari 300 orang.

Pada kesempatan itu, Ahmad Doli Kurnia Tandjung menitipkan pesan penting kepada pengurus Majelis Wilayah (MW) KAHMI Sulsel periode 2022-2027.

Baca Juga : Gandeng BRIN, Muhammad Fauzi Bekali Guru SMA Lutra Soal Penulisan Ilmiah

Pertama, sebut Ahmad Doli, adalah bagaimana pengurus menjalankan fungsi dan tugas utama Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI).

“Kita harus sadar betul bahwa KAHMI ini ada karena HMI. Tidak mungkin ada KAHMI kalau tidak ada HMI. Oleh karena itu, kewajiban kita adalah bagaimana menjaga eksistensi HMI,” ujar Bang Doli dalam sambutannya.

Ahmad Doli mengilustrasikan HMI seperti sumber mata air yang harus dijaga agar tetap jernih.

Baca Juga : Dihadapan Mahasiswa UIN, Rudianto Lallo Singgung Peran dan Fungsi Mahasiswa

“Seperti yang saya katakan tadi, KAHMI itu ada karena ada air. Jadi kalau sumber mata airnya kering tentu tidak lagi berproduksi, maka tinggal tunggu waktu pasti KAHMI akan mati,” tegasnya.

Oleh karena itu, Ahmad Doli menitip pesan tugas utama KAHMI adalah merawat sumber mata airnya, yakni HMI. Pesan kedua Doli, KAHMI juga harus bisa menggaransi, menjamin, dan memastikan sumber mata air ini tetap jernih atau tidak kotor. Terlebih lagi tidak terkontaminasi.

“Biarkanlah proses pengkaderan adik-adik kita berjalan original yang memang ada sejak dulu. Jangan kita kotori, karena kalau dari awal mengajarkan adik-adik kita ini mengolah-olah, maka nanti tinggal nunggu waktu saja akhirnya juga dari KAHMI akan malah mengolahnya lebih canggih lagi,” papar Ahmad Doli.

Baca Juga : Hore! Komisi II DPR RI, Pemerintah dan DPD Selesai Bahas RUU Pembentukan Provinsi Papua Selatan

Lebih jauh, Ahmad Doli menyatakan jika di hulunya sudah terkontaminasi racun, maka pasti ujungnya di hilirnya tidak berkulitas.

“Jadi selain secara kuantitas kita harus juga menjaga kualitas pengkaderan adik-adik kita,” jelasnya.

Ahmad Doli mengatakan sekarang KAHMI juga sudah bisa disebut sebagai organisasi kemasyarakatan. Tentu sebagai organisasi kemasyarakatan juga punya tanggung jawab yang besar untuk mengambil peran dan memberikan kontribusi terhadap lingkungan sekitar.

Baca Juga : Ketua DPRD Makassar Rudianto Lallo Sebut Perjuangan Shamsi Ali Sebarkan Islam Seperti Karaeng Matoayya

“Sebagai sebuah organisasi kemasyarakatan, kita punya tanggung jawab untuk ikut terlibat di dalam memajukan segala aspek kehidupan berbangsa bernegara. Dalam konteks keumatan tentu harus mampu membangun peradaban,” jelasnya.

Berbicara tentang membangun peradaban, sambung Doli, bagaimana Indonesia menjadi bagian dari peradaban tersebut.

“Saya kira negara kita punya modal yang cukup besar karena menjadi masyarakat muslim terbesar di dunia. Bahkan kalau kita bicara dalam konteks politik, Indonesia ini menjadi negara demokrasi Islam terbesar di dunia,” katanya.

Baca Juga : Ketua DPRD Makassar Rudianto Lallo Sebut Perjuangan Shamsi Ali Sebarkan Islam Seperti Karaeng Matoayya

“Tentu kita meyakini membangun peradaban itu basis nilainya sesuai dengan keyakinan kita adalah Islam. Seperti yang juga kita sudah pelajari lama di HMI. Nah itu adalah model yang cukup besar,” demikian Doli. (*)

Redaksi Republiknews.co.id menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: [email protected] atau Whatsapp +62 813-455-28646