0%
logo header
Sabtu, 10 Februari 2024 16:26

Bawaslu Selidiki Dugaan Penekanan Guru Honorer dan Pesan WhatsApp Kadisdik Sinjai

Ketua Bawaslu Sinjai, Arsal Arifin. (ist)
Ketua Bawaslu Sinjai, Arsal Arifin. (ist)

REPUBLIKNEWS.CO.ID,SINJAI — Dugaan Guru Honorer yang ditekan mencari suara untuk caleg tertentu sementara dalam penelusuran Bawaslu Sinjai. Lembaga Pengawas Pemilu itu berjanji akan mendalami dan menangani kasus tersebut.

Saat ini, pihak Bawaslu Sinjai telah meminta klarifikasi untuk memastikan intervensi dan keterlibatan beberapa orang dalam dugaan pengarahan Guru Honorer mencari suara untuk Caleg tertentu. Salah satunya, Kepala Sekolah dimana Guru Honorer itu mengabdi.

“Kami telah melakukan klarifikasi kepada pihak Kepala Sekolah terkait dugaan penekanan guru honorer untuk mencari suara. Yang pastinya, kami tegak lurus dalam menangani kasus ini,” ujar Ketua Bawaslu Sinjai, Arsal Arifin kepada republiknews.co.id, Sabtu (10/2/2024).

Baca Juga : Pemilu 2024: 6 PPK Sinjai Selesai Rekapitulasi Suara, 2 Kecamatan Menyusul Malam Ini

Selain Kepala Sekolah katanya, Bawaslu Sinjai saat ini sementara meminta keterangan dari Guru Honorer atas dugaan permintaan suara dari pihak sekolah.

“Untuk tenaga honorer yang diduga diminta untuk mencari suara sementara kita minta klarifikasinya juga. Insyaallah, akan tetap telusuri dugaan tersebut,” ungkapnya.

Selain itu, juga beredar Screenshot Whatsapp yang diduga Kadisdik Sinjai mempertanyakan pengumpulan Data (Kartu Kelurga) di Grup Whatsapp Forum Guru (Desa Saukang).

Baca Juga : Kejutan Golkar Di Dapil Luwu Utara I Amankan Tiga Kursi

“Tabe pak Koordinator wilayah (Korwil) ‘Mappaompo’ berapa guru di Saukang kenapa tidak ada yang mengirim dokumentasinya silaturahmi dengan keluarga,” tulisnya di pesan Whatsapp.

Chat yang diduga Kadisdik Sinjai, Irwan Suaib itu kemudian di balas
‘IrmawatiAbdullah’ dengan gambar kegiatan mensosialisasikan contoh kertas Suara dengan nama caleg tertentu.

Terkait pesan tersebut, Bawaslu Sinjai mengungkapkan bahwa hal ini menjadi bukti awal untuk melakukan penelusuran.

Baca Juga : Semarak Perayaan Imlek 2024 di Bulukumba, Chris Thamrin: Momen Berbagi Kebahagiaan dan Empati

Dari informasi awal itu, pihaknya akan mengumpulkan bukti-bukti sebagai dasar untuk melakukan proses selanjutnya sesuai kewenangan bawaslu.

“Kita kita akan lakukan penelusuran terkait percakapan tersebut untuk dimintai keterangan dan apabila sudah memenuhi kita akan panggil semua yang terlibat dalam percakapan itu,” pungkasnya

Penulis: Asrianto

Redaksi Republiknews.co.id menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: [email protected] atau Whatsapp +62 813-455-28646