0%
logo header
Jumat, 31 Mei 2024 18:03

PLN Komitmen Manfaatkan Barjas Dalam Negeri untuk Bangun Proyek Kelistrikan di Sulawesi

Chaerani
Editor : Chaerani
PT PLN (Persero) terus mendukung pertumbuhan ekonomi dalam negeri dengan optimalisasi penggunaan komponen dalam negeri. Di antaranya barang, jasa dan gabungan barang jasa khususnya dalam pelaksanaan PIK di Sulawesi. (Dok: PLN UIP Sulawesi)
PT PLN (Persero) terus mendukung pertumbuhan ekonomi dalam negeri dengan optimalisasi penggunaan komponen dalam negeri. Di antaranya barang, jasa dan gabungan barang jasa khususnya dalam pelaksanaan PIK di Sulawesi. (Dok: PLN UIP Sulawesi)

REPUBLIKNEWS.CO.ID, MAKASSAR — PT PLN (Persero) terus mendukung pertumbuhan ekonomi dalam negeri dengan optimalisasi penggunaan komponen dalam negeri. Di antaranya barang, jasa dan gabungan barang jasa khususnya dalam pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan (PIK) di Sulawesi.

Saat ini terdapat 26 kontrak pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan dalam hal ini transmisi dan Gardu Induk di bawah pengawasan PLN Unit Induk Pembangunan Sulawesi sedang dalam tahap pelaksanaan dengan persentase penggunaan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) mencapai rata-rata 75 persen.

Senior Manager Operasi Konstruksi 1 PLN UIP Sulawesi, Budi Ari Wibowo menyampaikan bahwa saat ini terdapat 11 kontrak Transmisi dan 15 kontrak Gardu induk yang masih dalam tahap penyelesaian baik secara kontraktual maupun yang sedang dalam tahap on going konstruksi.

Baca Juga : Kunjungi Bawaslu Makassar, Herwyn Tegaskan Jajaran Telah Siap Sambut Pilkada 2024

“Total 26 kontrak Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan khususnya pembangunan Transmisi dan Gardu Induk yang sedang dilaksanakan UIP Sulawesi tersebar di Provinsi Sulawesi Utara, Gorontalo dan Sulawesi Tengah,” ungkapnya, dalam keterangannya, Jumat, (31/05/2024).

Ia menambahkan, penggunaan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) PLN mengacu pada Peraturan Menteri Perindustrian No. 54 tahun 2012 TKDN Gabungan Barang dan Jasa. Di mana minimal penggunaan TKDN untuk Transmisi 150kV adalah 76,17 persen, sedangkan untuk Gardu Induk 150kV sebesar 64,39 persen.

“Kami senantiasa memastikan bahwa pemanfaatan TKDN, baik itu baang, jasa, maupun gabungan barang dan jasa untuk PIK yang dijalankan PLN UIP Sulawesi memenuhi peraturan yang ditetapkan. Hal ini dibuktikan dengan pemanfaatan TKDN UIP Sulawesi rata-rata mencapai 79,91 persen untuk Transmisi dan 70,34 persen untuk Gardu Induk,” jelas Budi.

Baca Juga : Penguatan Pemberitaan dalam Pengawasan Pilkada Serentak 2024, Bawaslu Sulsel Bangun Sinergitas dengan Media

PLN UIP Sulawesi akan terus berupaya menjaga, memonitor dan memastikan setiap Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan yang ada di Sulawesi memanfaatkan komponen dalam negeri sesuai dengan peraturan yang berlaku.

“Kami berharap dengan tingginya penggunaan TKDN PLN di Sulawesi dapat membantu pemerintah dalam meningkatkan pemanfaatan komponen dalam negeri guna mendorong pertumbuhan ekonomi,” tutup Budi.

Redaksi Republiknews.co.id menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi.republiknews1@gmail.com atau Whatsapp +62 813-455-28646