0%
logo header
Sabtu, 14 Mei 2022 02:41

Soal Rampi, Gubernur Sulsel: Jangan Dipelintir, Kita Mau Bekerja bersama Pemda Lutra Membangun

Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman, memberikan Arahan saat menghadiri Sidang Paripurna HUT Kabupaten Luwu Utara ke-23 di DPRD Luwu Utara, Kamis (12/05/2022). (Istimewa)
Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman, memberikan Arahan saat menghadiri Sidang Paripurna HUT Kabupaten Luwu Utara ke-23 di DPRD Luwu Utara, Kamis (12/05/2022). (Istimewa)

REPUBLIKNEWS.CO.ID, MAKASSAR — Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman, menegaskan dibawah kepemimpinannnya tetap berkomitmen membangun, termasuk di wilayah terpencil seperti di Kecamatan Rampi, Luwu Utara.

“Kita tetap pada posisi, tidak ada opsi kecuali kita harus bangun dan itu komitmen kita dari awal yang tidak pernah bergeser sedikit pun,” kata Andi Sudirman Sulaiman.

Sementara itu, terkait beredarnya video pada acara Paripurna 23 Tahun Luwu Utara yang dipotong soal keluhan warga Rampi atas infrastruktur, dimana dalam video tersebut, Andi Sudirman Sulaiman mengatakan bahwa kenapa tidak keluar Indonesia.

Baca Juga : Meningkat 45,60%, Ekspor Sulsel Triwulan Pertama Tahun 2022 Capai Rp 6,97 Triliun

Ia meminta agar terkait persoalan ini, pernyataannya tidak dipelintir atau dipolitisir. Justru Pemprov dan Pemkab Luwu Utara bekerja sama untuk membangun.

“Wah itu jangan dipelintir lah, jangan dipelintir. Intinya tidak ada ke sana bahasannya,” sebutnya.

“Kita mau bekerja bersama Pemda Lutra  untuk membangun,” tambahnya.

Baca Juga : Kunjungan ke Rongkong, Ketua DPRD Luwu Utara Hadiri Program “BISA BerDesa”

Justru ia menyampaikan, walaupun menjadi kewenangan Pemda Lutra, tetapi Pemprov Sulsel akan memberikan bantuan untuk pembangunan di daerah tersebut.

“Kami sudah meminta Pemda Lutra untuk segera melakukan perencanaan DED di perubahan dan kemudian kita bisa melakukan bantuan keuangan di tahun berikutnya,” ucapnya.

Perencanaan dengan baik sangat diperlukan karena dengan kondisi yang ada medannya cukup berat. Sistem Perencanaan yang baik diperlukan.

Baca Juga : Terima Aksi Mahasiswa Rampi, Karemuddin: Kami Akan Kawal di DPRD Luwu

“Tentu paling terbaik adalah bagaimana merencanakan. Ada desain untuk pematangan, perintisan jalan dan kemudian masuk pengerasan dan masuk tahapan berikutnya. Harus bertahap karena kalau tidak kita bisa gagal dalam sistem (membangun),” pungkasnya.(*)

Redaksi Republiknews.co.id menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: [email protected] atau Whatsapp +62 813-455-28646