0%
logo header
Sabtu, 04 Mei 2024 21:30

Wujudkan Listrik Berkeadilan, PLN Terangi Rumah 876 Keluarga di 33 Dusun di Sulawesi Selatan

Asril Astian
Editor : Asril Astian
Petugas PLN tengah memasang jaringan listrik di Dusun Ula, Kecamatan Mare, Kabupaten Bone, Provinsi Sulawesi Selatan. (Istimewa)
Petugas PLN tengah memasang jaringan listrik di Dusun Ula, Kecamatan Mare, Kabupaten Bone, Provinsi Sulawesi Selatan. (Istimewa)

REPUBLIKNEWS.CO.ID, MAKASSAR — PT PLN (Persero) berhasil menghadirkan akses listrik 24 jam nonstop untuk 876 keluarga yang tersebar di 33 dusun di Provinsi Sulawesi Selatan dengan pembangunan infrastruktur kelistrikan. Hadirnya listrik tersebut merupakan wujud komitmen PLN dalam menghadirkan listrik berkeadilan untuk masyarakat di kawasan terdepan, terluar dan tertinggal (3T).

Sebelumnya PLN membangun Jaringan Tegangan Menengah (JTM) sepanjang 72,46 kilometer sirkuit (kms), Jaringan Tegangan Rendah (JTR) sepanjang 85,22 kms dan 86 unit gardu distribusi dengan total kapasitas 4.300 kilo Volt Ampere (kVA) untuk melistriki 33 dusun terpencil di Sulawesi Selatan.

Kepala Desa Abbanuange, Kabupaten Wajo, Nur Cahaya mengaku bersyukur kini listrik 24 jam sudah masuk di desanya yang mayoritas masyarakat adalah petani.

Baca Juga : PLN Sigap Jaga Pasokan Listrik Tanpa Kedip Saat Kunjungan Wapres RI di Sulbar

“Kami optimis dengan adanya listrik yang masuk akan meningkatkan kualitas hidup dan dapat meningkatkan hasil pertanian masyarakat,” ujarnya.

Ia pun turut mengapresiasi perjuangan PLN yang luar biasa dalam melistriki daerah terpencil. Menurutnya upaya dan perjuangan petugas PLN dalam membawa tiang itu luar biasa.

General Manager PLN Unit Induk Distribusi Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Barat (UID Sulselrabar), Moch. Andy Adchaminoerdin menyatakan, pembangunan infrastruktur kelistrikan di Sulawesi Selatan ini adalah wujud komitmen PLN untuk memastikan akses listrik yang adil dan merata bagi seluruh masyarakat.

Baca Juga : Hari Pendidikan Nasional, Srikandi PLN Sulselbar Kenalkan Energi Bersih Sejak Dini

“Listrik saat ini telah menjadi kebutuhan primer bagi masyarakat. Kami, bersama dengan Pemerintah, terus meningkatkan akses listrik secara merata, terutama di wilayah 3T, dengan harapan dapat memberikan kontribusi nyata dalam meningkatkan kesejahteraan dan kualitas hidup masyarakat,” ujarnya.

Andy mengisahkan bahwa pembangunan infrastuktur kelistrikan untuk melistriki 33 dusun melalui medan cukup menantang. Sebagai contoh, untuk melistriki Desa Karatuan, Kecamatan Bassesangtempe, Kabupaten Luwu petugas PLN seringkali dihadapkan dengan longsor dan jalan berlumpur untuk memobilisasi material mencapai lokasi desa.

“Meskipun dihadapkan pada tantangan yang tidak mudah, hal tersebut tidak menghentikan semangat petugas PLN dalam menyediakan listrik bagi dusun-dusun tersebut. Bahkan petugas kami memobilisasi material menggunakan bantuan hewan kerbau untuk sampai ke lokasi. Kami juga ingin menyampaikan apresiasi kepada pemerintah setempat dan masyarakat yang turut membantu petugas PLN dalam proses mobilisasi material,” ungkap Andy.

Baca Juga : Gunakan REC PLN, Pelanggan Smelter di Sulawesi Tenggara Siap Hasilkan Produk dari Energi Hijau

Andy berharap pengembangan infrastruktur kelistrikan yang telah dilakukan PLN tidak hanya menghadirkan listrik 24 jam untuk seluruh warga di dusun tersebut, tetapi sekaligus meningkatkan perekonomian. Dirinya mencatat sampai dengan Maret 2024, Rasio Elektrifikasi telah mencapai 99,99 % di Sulawesi Selatan.

“Kami berharap kehadiran listrik ini akan membawa perubahan positif dalam kehidupan sehari-hari masyarakat, serta membuka peluang baru untuk pengembangan ekonomi lokal,” pungkasnya. (*)

Redaksi Republiknews.co.id menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi.republiknews1@gmail.com atau Whatsapp +62 813-455-28646