0%
logo header
Rabu, 10 Juli 2024 03:00

30 SPKLU PLN UID Sulselrabar Catatkan Kenaikan Transaksi Signifikan, Bukti Penggunaan Kendaraan Listrik Semakin Masif

M. Imran Syam
Editor : M. Imran Syam
Mobil Listrik Influencer asal Surabaya, Rony Mamori saat parkir mengisi daya di SPKLU PLN UP3 Mamuju. (Istimewa)
Mobil Listrik Influencer asal Surabaya, Rony Mamori saat parkir mengisi daya di SPKLU PLN UP3 Mamuju. (Istimewa)

REPUBLIKNEWS.CO.ID, MAKASSAR — PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Barat (UID Sulselrabar) mencatatkan penjualan di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) sebesar 11.291 kilo Watthour (kWh). General Manager PLN UID Sulselrabar, Moch. Andy Adchaminoerdin mencatat, penjualan kWh tersebut didapatkan dari 534 transaksi penggunaan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di Sulselrabar.

“PLN terus berinovasi dalam meningkatkan pelayanan terhadap masyarakat. Terima kasih kepada pengguna kendaraan listrik yang telah mempercayakan layanan isi daya kendaraan listrik di SPKLU PLN. Penggunaan kendaraan listrik berperan penting dalam mereduksi emisi karbon di sektor transportasi. Sebagai lokomotif transisi energi, PLN telah dan akan terus berkolaborasi dengan semua _stakeholder_ untuk mendorong kenyamanan bagi pengguna kendaraan listrik melalui penyediaan infrastruktur pengisian baterai secara masif,” ujar Andy..

Ia menyatakan PLN UID Sulselrabar juga menambah fasilitas isi daya yang saat ini terdapat 30 unit Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) yang beroperasi di 22 lokasi tersebar provinsi Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Barat. Andy menegaskan komitmen perseroan untuk mendukung penuh langkah pemerintah dalam mengakselerasi ekosistem EV melalui penyediaan infrastruktur yang masif.

Baca Juga : Pertama di Sulselrabar, Kelurahan Bonto Lebang Gunakan Energi Bersih melalui REC dari PLN

Hal ini selaras dengan penugasan Pemerintah kepada PLN yang tertuang di Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 79 Tahun 2023 tentang percepatan program kendaraan bermotor listrik berbasis baterai _(battery electric vehicle)_ untuk transportasi jalan.

Saat melakukan isi daya mobil listrik di SPKLU PLN Unit Layanan Pelanggan (ULP) Malili, _Influencer_ asal Surabaya yang sedang melakukan _touring_ menggunakan kendaraan listrik di Sulawesi, Rony Mamoru mengapresiasi kesiapan SPKLU PLN yang memudahkan dalam mengisi daya kendaraan listriknya.

“SPKLU PLN mudah diakses dan infrastruktur pengisian daya yang semakin memadai, kami optimis dengan kesiapan infrastruktur PLN dapat meningkatkan penggunaan kendaraan listrik di masa depan,” ujar Rony.

Baca Juga : Melalui Program TJSL, PLN Dukung Pelaku UMKM Dengan Mengadakan Pelatihan Desain Produk

Pada kesempatan berbeda, pemilik kendaraan listrik, Ichsan Hasmin mengaku senang saat ini PLN sudah menyediakan SPKLU di Kabupaten Luwu Utara. “Saya senang sudah ada SPKLU di PLN ULP Masamba. Alhamdulillah secara teknis tidak ada kendala dan pelayanan PLN sangat bagus. Terimakasih buat tim di PLN yang membantu dalam menyediakan infrastruktur isi daya kendaraan listrik,” kata Ichsan.

Di sisi lain, Ichsan mengaku menggunakan kendaraan listrik lebih efisien.

“Dibandingkan menggunakan mobil konvensional, mobil listrik jauh lebih efisien. Apabila menggunakan mobil konvensional rute dari Makassar ke Luwu Timur saya biasanya menghabiskan Rp 500 ribu, sedangkan menggunakan mobil listrik saya hanya mengeluarkan biaya Rp 150 ribu untuk mengisi daya,” ungkap Ichsan. (*)

Redaksi Republiknews.co.id menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: [email protected] atau Whatsapp +62 813-455-28646