0%
logo header
Selasa, 01 Februari 2022 12:00

Kisruh KONI Kaltim Berujung Pemukulan, Sebagian Pengurus Ogah Ikut Pemilihan Ketua

Rizal
Editor : Rizal
Sugeng Mochdar, salah satu pengurus KONI Kaltim yang mengalami pemukulan.
Sugeng Mochdar, salah satu pengurus KONI Kaltim yang mengalami pemukulan.

REPUBLIKNEWS.CO.ID, SAMARINDA – Kisruh yang terjadi di KONI Kalimantan Timur saat rapat kerja pada Sabtu (29/1/2022) lalu, membuat beberapa pengurus enggan ikut serta dalam Musyawarah Provinsi (Musprov) dengan agenda pemilihan ketua KONI Kaltim, akhir Februari mendatang.

Hal itu dilatar belakangi adanya pemukulan yang dialami salah seorang pengurus KONI bernama Sugeng Mochdar.

“Kami akan menarik diri dari musyawarah provinsi itu. Kami merasa musyawarah ini sudah tidak aman, sebab dari panitia penyelenggara tidak menjamin keamanan kita,” jelas Agus Hari Kusuma, ketua tim pemenangan bakal calon Ketua KONI Kaltim, Zairin Zain, Senin (31/1/2022) kemarin.

Baca Juga : Pelabuhan MNP Makassar Diresmikan Jokowi, Bukti Negara Abaikan Hak Perempuan & Nelayan

Agus menyampaikan, saat ini pihaknya fokus mengawal kasus pemukulan terhadap salah satu anggotanya ke jalur hukum.

“Kejadian ini diluar keinginan kita, namun tentunya kami akan melakukan tindakan sesuai hukum yang berlaku. Kami juga sudah koordinasi ke Sugeng dan akan membawa ke jalur hukum,” terangnya.

Sementara itu, Sugeng Mochdar, pengurus KONI Kaltim yang mengalami tindakan pemukulan membeberkan, saat insiden tersebut terjadi, dirinya hanya sekadar menyampaikan pendapat di raker itu. Namun dalam penyampaiannya dirinya malah mengalami tindakan kekerasan.

Baca Juga : Wealth Xpo CIMB Niaga di Makassar, Nasabah Istimewa Belajar Pengelolaan dan Proteksi Keuangan

“Saya disitu datang sebagai peserta rapat, dan wajar saya memberikan pendapat, itu kan sah-sah saja didalam forum resmi. Soal saya dituduh membuat kegaduhan itu tidak benar,” ucapnya.

Saat memberikan pendapat, Sugeng mempersoalkan hasil sepihak dari pengurus KONI di bagian komisi I terkait masukannya adanya penetapan sepihak tanpa adanya pleno atau paripurna yang dilakukan. Dirinya beranggapan bahwa ada rekayasa terkait mekanisme di dalam rapat.

“Harusnya ditanggapi Komisi II dulu, bukan ditetapkan sepihak. Kenapa mereka langsung melakukan penjaringan dan meminta dukungan sana sini,” ujar Sugeng.

Baca Juga : Danny Pomanto Dampingi Presiden Jokowi Resmikan Pengelolaan IPAL Losari

“Kami juga tidak sependapat terkait poin 4.2 mengenai bakal calon harus mendapat dukungan 30 persen dari cabor dan pengurus KONI. Itu kan tidak ada didalam AD/ART kita,” tambahnya.

Mengenai pemukulan, Sugeng menjelaskan saat menyampaikan pendapat di rapat, dirinya mendapatkan tindakan kekerasan dari 3 peserta rapat yang hadir. Ia pun menyalahkan pantia penyelenggara atas adanya pembiaran terhadap kekerasan.

“Waktu saya memberikan pendapat, mereka langsung memukul saya, mengeroyok dan mencekik saya. Ini kan forum terhormat, harusnya saya dilindungi untung ada Babinkamtibmas yang menolong dan membawa saya keluar,” jelasnya.

Baca Juga : Siap Berkompetisi di Eropa dan Asia, Ini Formasi Resmi Tim Yamaha Racing Indonesia 2024

Atas insiden itu, Sugeng pun di bawa ke rumah sakit untuk di visum. Sugeng mengalami luka dibagian bibir atas robek, luka di pelipis dan luka benjolan di bawa telinga. Usai dirawat, Sugeng pun langsung melaporkan kekerasan yang dialaminya ke kantor polisi.

“Ada 3 orang yang saya laporkan, untuk saat ini prosesnya baru pemeriksaan saksi mata dari pihak kami,” tutupnya. (*)

Penulis : Budi Kurniawan/Fathir
Redaksi Republiknews.co.id menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: [email protected] atau Whatsapp +62 813-455-28646