0%
logo header
Kamis, 23 Mei 2024 16:57

Hari Raya Waisak 2024, Umat Budha di Merauke Diajak Ciptakan Keharmonisan Hidup Berbangsa

M. Imran Syam
Editor : M. Imran Syam
Prosesi peringatan Hari Raya Waisak di Wihara Arya Dharma Jaya, Mopah Lama Merauke. (Foto: Hendrik Resi / republiknews.co.id)
Prosesi peringatan Hari Raya Waisak di Wihara Arya Dharma Jaya, Mopah Lama Merauke. (Foto: Hendrik Resi / republiknews.co.id)

REPUBLIKNEWS.CO.ID, MERAUKE — Umat Buddha di Kabupaten Merauke, Provinsi Papua Selatan diajak untuk menciptakan dan menjaga keharmonisan berbangsa dan bermasyakat dalam praktek seluruh hidup sehari-hari.

Keharmonisan merupakan pedoman hidup berdampingan dalam berbangsa dan bernegara,  sehingga masyarakat Merauke Papua Selatan yang memiliki keberagaman etnis, budaya, agama, adat istiadat, ras dan golongan, keharmonisan menjadi unsur penting mewujudkan toleransi, kerukunan, persatuan dan kesatuan.

Demikian pesan Romo Pandita, Eko Purwanto dalam khotbahnya pada Hari Raya Waisak 2568 BE yang berlangsung di Wihara Arya Dharma Jaya, Mopah Lama Merauke, Rabu (23/5/2024).

Baca Juga : KPU Papua Selatan Tetapkan Perolehan Kursi dan Anggota DPRD Terpilih Hasil Pemilu

Dalam khotbah, Romo Pandita Eko Purwanto mengingatkan Hari Raya Waisak merupakan momen religi yang memperingati Tri Suci Waisak yakni kelahiran Buddha Satwa Siddhartha Gautama, Siddhartha Gautama menjadi Buddha dan Buddha Mahaparinibanna.

“Jadi tiga (3) peristiwa penting yang kita peringati dan terjadi di bulan Waisak. Tujuan kita memperingati Hari Raya Waisak ini, kita mengenang kembali Guru Agung junjungan kita tentang ajaran kebenaran yang membawa pembebasan akhir atau kebahagiaan tertinggi,” kata Pendita Eko Purwanto.

“Nah, tema Waisak tahun ini adalah keharmonisan merupakan pedoman hidup berdampingan berbangsa. Kita diharapkan hidup berdampingan dalam keberagaman. Kita harus miliki rasa toleransi dan tenggang rasa terhadap keberagaman itu, menghargai dan menghormati untuk menjaga kebersamaan dalam perbedaan itu sendiri,” pesannya.

Baca Juga : KPU Kabupaten se-Papua Selatan Diingatkan Tertib Administrasi Pengelolaan Dana Pilkada 2024

Ia mengajak umat Buddha tetap menjaga kerukunan dan persatuan di tengah keberagaman masyarakat Merauke Papua Selatan terutama menjelang pesta demokrasi Pilkada Gubernur dan Bupati yang akan dilaksanakan 27 November 2024.

“Sebentar lagi kan ada Pilkada, harapan saya kita harus menjaga persatuan dan kesatuan. Pilihan boleh berbeda tetapi kita itu satu keluarga. Kita harus tetap jaga kerukunan dan perdamaian,” ujar Pandita Eko Purwanto.

“Saya tekankan dalam kehidupan sehari-hari, kita harus tetap menjaga kerukunan, saling membantu dan menghargai orang lain. Jadi keharmonisan itulah sebagai fondasi dasar kita untuk menuju persatuan dan kesatuan,” sambungnya.

Baca Juga : KPU Papua Selatan Minta Peran Media Massa Sukseskan Pilkada 2024

Sementara itu, Ketua Majelis Buddhayana Indonesia (MBI) Wilayah Merauke, Ameng mengatakan, inti pesan perayaan Waisak adalah keharmonisan dan kedamaian, terjaganya kerukunan dengan baik, hidup bahagia.

“Pesan dari Guru Agung kita Buddha Siddhartha Gautama itu lebih ke semua makhluk. Jadi tidak hanya kita sebagai manusia, semua makhluk baik yang kelihatan maupun tak kelihatan, semoga semuanya dalam keadaan bahagia,” tutupnya. (*)

Penulis : Hendrik Resi
Redaksi Republiknews.co.id menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: redaksi.republiknews1@gmail.com atau Whatsapp +62 813-455-28646