0%
logo header
Jumat, 01 September 2023 01:31

Semasa Gubernur Andalan, Desa di Sulsel Diubah Menjadi Destinasi Wisata

Mulyadi Ma'ruf
Editor : Mulyadi Ma'ruf
Objek Wisata Salurante salah satu objel wisata yang ada di Desa Rinding Allo, Kecamatan Rongkong, Kabupaten Luwu Utara. (Istimewa)
Objek Wisata Salurante salah satu objel wisata yang ada di Desa Rinding Allo, Kecamatan Rongkong, Kabupaten Luwu Utara. (Istimewa)

REPUBLIKNEWS.CO.ID, MAKASSAR — Sejumlah Desa di Sulawesi Selatan meraih penghargaan dari Kementerian Ekonomi Keatif dan Pariwisata (Kemenparekraf) hal ini dilakukan Gubernur Andi Sudirman Sulaiman sebagai upaya pengembangan daerah yang menjadikan desa sebagai destinasi wisata, pengelolaan seluruh daya tarik wisata yang tepat diharapkan dapat memberdayakan masyarakat desa.

Tercatat sejak tahun 2021 hingga 2023 Desa Wisata di Sulawesi Selatan meraih penghargaan Terbaik Nasional serta penghargaan sebagai Desa Wisata Terbanyak Nasional. Bahkan pada tahun 2022 Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan meraih 5 besar terbaik Indeks Pembangunan Kepariwisataan Nasional (IPKN) 2022.

Kolaborasi Kemenparekraf bersama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Selatan dan seluruh stakeholder pariwisata untuk menaikkan citra pariwisata Indonesia dan penggerak kebangkitan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif, walhasil kalender event parisiwata Sulawesi Selatan meraih nominasi 10 besar Kharisma Event Nusantara (KEN) tahun 2022 dan tahun 2023.

Baca Juga : PKB Sulsel Terima Pengembalian Formulir Bacagub Andi Sudirman Sulaiman

Saat dihubungi Kepala Dinas Kebudayaan dan Kepariwisataan Sulawesi Selatan Muhammad Arafah mengatakan, bahwa beberapa capaian objek wisata berbasis desa ini adalah sebagai program prioritas Gubernur Andi Sudirman Sulaiman agar roda ekonomi tidak hanya berpusat diperkotaan melainkan juga dipedesaan disertai kolaborasi antara Pemprov Sulsel dan Pemerintah Kota/Kabupaten melalui bantuan keuangan.

“Kolaborasi antara Pemprov Sulsel dan Pemerintah Kota/Kabupaten dibidang pariwisata disamping meningkatkan jumlah wisatawan juga dapat memberdayakan ekonomi masyarakat pedesaan”, jawabnya singkat, Kamis (31/08/2023).

Kata Dia, sesuai dengan ketetapan pemerintah, tiga komponen penting yang perlu dimiliki setiap calon desa wisata secara ringkas yaitu melihat adanya potensi wisata, melihat adanya minat dari masyarakat dan terakhir melihat adanya keunikan yang dimiliki suatu desa yang membedakannya dengan desa yang lainnya.

Baca Juga : Sulawesi Memimpin Integrasi Geospasial, Memulai Revolusi dengan Target Peta Skala 1:5000 Tahun Depan

Selain itu, sebanyak 12 karya warisan budaya Sulawesi Selatan ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) tahun 2021 dan tahun 2022, yakni Pesta adat Jene’-Jene’ Sappara, Gantala Jarang, Tari Bondesa, Tammu Taung Pulau Pajenekang, Tari Pajaga Sando Batu, Tenun Toraja, Bahasa Wotu, A’rera, Mattojang Paccekke, Genrang Labobo, Bosara, dan Nasu Palekko.

Selanjutnya, pegunungan Karst di Kabupaten Maros – Kabupaten Pangkep ditetapkan oleh United Nations of Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO) sebagai Global Geopark 2023, dan inilah pegunungan terpanjang kedua setelah China, papar Muhammad Arafah.

Diketahui, Karst adalah daerah yang terdiri atas batuan kapur yang berpori sehingga air dipermukaan tanah selalu merembes dan mengalir ke dalam tanah. Karst juga dapat diartikan sebagai sebuah bentuk permukaan bumi yang pada umumnya dicirikan dengan adanya depresi tertutup (closed depression), drainase permukaan, dan gua.

Baca Juga : Buka Rakor Penyelenggaraan Informasi Geospasial Regional Sulawesi, Ini yang Disampaikan Prof Zudan

Serta objek wisata Kawasan Emas 360 derajat di Kabupaten Enrekang, wisata Ollon di Kabupaten Tana Toraja, Mandalaria di Kabupaten Bulukumba, serta wisata permandian alam Lejja di Kabupaten Soppeng ditetapkan sebagai Destinasi Pariwisata Andalan. (*)

Redaksi Republiknews.co.id menerima naskah laporan citizen (citizen report). Silahkan kirim ke email: [email protected] atau Whatsapp +62 813-455-28646